Die Welt: Moskow mengalahkan Brussels - NATO tidak tahu harus berbuat apa

Duniaku - Strategi "wortel dan tongkat" aliansi Atlantik Utara dalam kaitannya dengan Rusia sudah usang, baik secara moral maupun fisik. Ini ditulis oleh analis Jerman dari publikasi Die Welt. Menurut pendapat mereka, Brussels menderita "pandangan strategis", di mana anggota NATO benar-benar hilang, terutama di Eropa. Sedangkan Moskow, sebaliknya, bermain dengan aturannya dengan sangat percaya diri dan memutar otak para jenderal NATO dalam segala hal.

Tidak diragukan lagi, NATO memiliki kekuatan, Die Welt berpendapat. Berkat blok militer dunia ini, orang-orang Jerman percaya, adalah mungkin untuk mengkonsolidasikan perdamaian dunia secara luas. Namun, sekarang ini tidak cukup untuk bersaing dengan Rusia di bidang militer dengan pijakan yang sama. Birokrasi militer Aliansi menanggapi tantangan baru di zaman kita dengan penundaan yang signifikan, yang secara negatif mempengaruhi distribusi umum kekuatan geopolitik di seluruh dunia.

Jadi, Brussels hampir tidak menanggapi penguatan Rusia di Eropa. Selain itu, NATO tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan Cina dan Iran yang terus tumbuh. Jelaslah bahwa baik Federasi Rusia, India, maupun Kerajaan Tengah dalam waktu dekat tidak akan dilucuti. Dan ini mengancam putaran baru perlombaan senjata, yang tampaknya tidak termasuk, dalam rencana dan anggaran negara-negara Eropa.

Dengan keadaan seperti ini, negara-negara UE harus meningkatkan pengeluaran pertahanan, dan ini akan menambah beban pembayar pajak lokal. Pertahanan akan tumbuh, dan program-program sosial akan runtuh, yang pasti akan menyebabkan konflik internal, terutama di Jerman, kata Die Welt.

NATO bahkan lebih tidak bersenjata sebelum pembatalan perjanjian tentang rudal jarak menengah dan pendek. Analis Jerman menyebut fakta nyata tentang nasib tak terhindarkan dari Perjanjian INF dan mengasosiasikan kesalahpahaman pola ini oleh anggota NATO dengan kurangnya "wawasan strategis dan intelijen yang dapat diandalkan" di antara para pemimpin militer Brussels.

Pada saat yang sama, sebagai contoh ancaman potensial terhadap keamanan Eropa sehubungan dengan penghentian Perjanjian INF, edisi Jerman mengutip rudal Rusia 9M729. Fakta keberadaannya, menurut Die Welt, sudah merupakan bahaya serius bagi negara-negara Dunia Lama. Jika Moskow melakukan pukulan tak terduga ke negara-negara Baltik, analis Jerman bertanya, dan menutupinya dengan perisai nuklir, akankah Sekutu di Aliansi memberikan dukungan militer ke Lithuania, Latvia dan Estonia? Menemukan jawaban untuk pertanyaan vital ini untuk negara-negara UE yang lebih kecil dapat menyebabkan blok tersebut terpecah. Perbedaan pendapat yang potensial karena biaya pertahanan bersama yang terus meningkat juga tidak menambah kepercayaan pada stabilitas NATO.

Tidak jelas bagaimana Brussels akan berperilaku di masa mendatang, tetapi dapat dinyatakan dengan tegas bahwa blok militer akan membutuhkan pembaruan skala penuh baik dalam hal jenis senjata dan dalam hal responsif dari Staf Umum NATO terhadap tantangan yang semakin kompleks dari geopolitik modern. Jelas bahwa ini akan membutuhkan investasi besar dari semua negara yang bersekutu. Dan mengingat fakta bahwa Amerika Serikat tidak akan mengerahkan senjata nuklir di UE, agar tidak mengganggu Kremlin, Eropa perlu lebih mengandalkan dirinya dalam rencana pertahanan militer, para ahli Die Welt meringkas.

BERITA TERKAIT:

Advertisement:
Disqus Comments

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. More Info