Ahli: Rusia dapat mengembangkan instalasi kaliber berbasis darat selama beberapa bulan

Duniaku - Pengembangan peluncur berbasis darat untuk rudal jelajah Kaliber akan memakan waktu beberapa bulan. Seperti dikatakan ahli militer Rusia dan pemimpin redaksi majalah "Arsenal of the Fatherland" Viktor Murakhovsky.

"Kita perlu memahami bahwa rudal tetap tidak berubah. Anda hanya perlu membuat perangkat peluncuran darat. Faktanya, perangkat seperti itu untuk kompleks Iskander, Anda hanya perlu sedikit melengkapinya untuk mengakomodasi wadah peluncuran transportasi dengan rudal kaliber. Ini benar-benar butuh hanya beberapa bulan bekerja, tidak ada lagi, "- kata Murakhovsky.

Namun, menurutnya, Rusia tidak ingin menjadi penggagas perlombaan senjata, oleh karena itu Rusia akan mengerahkan rudal jarak menengah hanya jika respons cermin dari Amerika Serikat diperlukan.

"Kami sekarang memulai tahap penelitian dan pengembangan pada penciptaan sistem senjata yang tepat, akan membawa mereka ke tahap kesiapan untuk produksi massal, dan kemudian kami akan melihat tindakan orang Amerika. Jika mereka menggunakan sistem seperti itu di Eropa atau wilayah lain di dunia Karena sistem ini akan memiliki aksesibilitas ke wilayah Federasi Rusia, kami akan mengerahkan masing-masing fasilitas jarak menengah kami, "catat ahli tersebut.

Pada saat yang sama, Murakhovsky menganggap bahwa penangguhan kewajiban bersama oleh Rusia dan Amerika Serikat berdasarkan Perjanjian Penghapusan Rudal Jarak Menengah dan Jangka Pendek (INF) tidak membawa perang nuklir lebih dekat. Selain itu, pemimpin redaksi Arsenal Fatherland menyatakan pandangan bahwa perjanjian tersebut telah kehilangan maknanya.

"Situasinya benar-benar berbeda ketika perjanjian ini dikembangkan dan disepakati. Selama periode ini, jutaan kelompok pasukan di Eropa saling menentang, di satu sisi negara-negara Pakta Warsawa [Uni Soviet, Rumania, Polandia, Hongaria dan negara-negara sosialis lainnya), di sisi lain NATO [AS, Inggris, Norwegia, dan lain-lain]. Sekarang tidak ada kelompok seperti itu. Saya selalu mengambil posisi bahwa dengan runtuhnya Pakta Warsawa [1991] perjanjian ini kehilangan makna militernya, "yakin Murakhovsky.

BERITA TERKAIT:

Advertisement:
Disqus Comments

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. More Info