Pentagon menyebut serangan rudal Iran terhadap ekstremis di Suriah sembrono dan tidak aman

Duniaku - Pentagon menyebut "serangan rudal Teheran terhadap ekstremis di Suriah" sebuah "tindakan tidak aman dan memperburuk situasi, sembrono". Juru bicara resmi untuk Departemen Pertahanan AS, Sean Robertson, pada hari Senin menanggapi atas permintaan dari koresponden TASS untuk mengomentari keputusan Iran untuk melakukan serangan rudal.

"Serangan tersebut berpotensi dapat membahayakan pasukan yang aktif dalam memerangi ISIS di Suriah meluncurkan rudal apapun dalam ketiadaan koordinasi wilayah udara merupakan ancaman bagi penerbangan sipil dan militer." - kata Robertson.

Dia mencatat bahwa "Angkatan bersenjata profesional, seperti koalisi [internasional yang dipimpin AS]  dan Federasi Rusia" melalui saluran komunikasi khusus yang terlibat dalam penyelesaian konflik yang mungkin "dalam operasinya untuk memastikan keamanan maksimum." "Iran belum mengambil langkah-langkah itu," wakil Pentagon mengatakan.

"Koalisi ini lebih dari mampu mengalahkan sisa-sisa ISIS di lembah Sungai Efrat Setiap kegiatan Iran di daerah tidak masuk akal, tidak aman dan memperburuk situasi." - Robertson menyimpulkan.

Serangan Rudal

Sebelumnya Iran meluncurkan beberapa rudal balistik ke wilayah timur Sungai Efrat Suriah, yang dikatakan sebagai pelaku dalam serangan saat acara parade militer di Ahvaz. Beberapa menit kemudian, kendaraan udara tak berawak militer Iran dikirim ke area operasi untuk memantau konsekuensi dari dampak serangan dan kekalahan target musuh dalam hal deteksi mereka.

Pada 22 September, selama parade militer di Ahvaz, sebuah aksi teroris dilakukan . Tembakan ke hadirin dan tentara Iran oleh orang-orang bersenjata yang tidak diketahui yang berada di belakang podium. Setidaknya 29 orang tewas, dan sekitar 60 lainnya terluka.

Menurut badan ISNA Iran , tanggung jawab untuk serangan itu diasumsikan oleh kelompok "Gerakan Demokrasi Arab Patriotik di Ahvaz", terhubung dengan Arab Saudi. Badan Reuters melaporkan bahwa kelompok teroris ISIS yang bertanggung jawab atas serangan itu.

Pemimpin dan pemimpin spiritual Iran, Ayatollah Ali Khamenei, mengatakan bahwa serangan di Ahvaz dilakukan oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dengan dukungan Amerika Serikat.

Berita terkait

Reaksi:

BERITA TERBARU:

BERITA TERKAIT:

Advertisement:
Show Parser Hide Parser
Disqus Comments

This website uses cookies to ensure you get the best experience on our website. More Info